Minggu, 19 Maret 2017

23rd and Blessed


Happy birthday to me. Udah lewat lumayan lama, tapi gapapa lah ya. hehehe

Setelah gw liat post lama, gw skip nyeritain umur 21 dan 22. Time flies so fast. Umur ke-23 bukan lagi umur yang muda. Semua mulai terasa cepet dan kaya kejar-kejaran sama waktu. Masih banyak cita-cita yang tentunya harus dikejar bersamaan dengan segala sesuatu yang juga harus dikerjakan saat ini. Yang gw rasain ga cuma gw yang begitu, temen-temen gw pun dalam step yang sama.

Kalo dulu jam 12 malem udah ada yang ngucapin via chat. Kalo sekarang, gw yakin mereka lebih memilih istirahat dibanding mikir mau ngucapin apa. Gw sama sekali ga merasa kecewa, karena gw pun akan melakukan yang sama. Baru buka hp waktu bangun tidur. Sekedar haha hehe sama temen udah bukan lagi jadi prioritas.

Tapi gw bersyukur banget buat mereka yang menyediakan waktu buat ngucapin, ngebeliin kue, maupun kasi hadiah. Fun fact nya, di hari ulang taon gw malah dicariinnya sama gojek dong yang nganter kue maupun ngirim kado tanpa ada pemberitahuan terlebih dahulu dari yang ngirim.

Wishes dari temen-temen ga jauh dari sukses kerjaan dan percintaan. Hahaha. Ga bisa dipungkirin lagi bertambahnya umur itu berbanding lurus juga dengan bertambahnya tuntutan orang sekitar terhadap kemapanan dan juga gandengan. Padahal gw sendiri sama sekali ga merasa terburu-buru mengenai pasangan. Go with the flow tapi di aminin aja lah ya.

Tahun ini bonusnya adalah temen-temen panitia persiapan wedding temen kampus gw. Udah 2 bulan ini  hampir tiap minggu bareng-bareng mereka mulai dari beresin perintilan sangjit yang ternyata ribet juga, sangjit day, dan juga nemenin pre-wedding outdoor. Mungkin gw bakal ceritain kerempongan siapin wedding an temen gw jg nantinya.

Next biar foto yang menjelaskan keceriaan umur 23 gw.


Pengirim kue dan kado, besokannya baru sempet ketemu
Kartu ucapan handmade loh bukan print 💕

Kiriman kado dari Surabaya.
Ini kado ya, bukan endorse ehehehe





Minggu, 25 Desember 2016

Tukar Kado

Acara tukar kado sebagai bagian dari acara natal tentunya udah ga asing lagi ya. Dengan range harga yang disepakati, unisex, dan bukan makanan biasanya menjadi syarat untuk bertukar kado. Sering kali kita bingung barang apa yang akan dibeli dan juga kecewa dengan barang yang diterima karena ga sesuai personality. Tapi ya kalo buat gw, mempersiapkan kado paling baik yang kita bisa dan nothing to lose buat barang yang nantinya kita terima.

Natal pertama gw di kantor, gw join tukeran kado dan berikut barang-barang yang menurut versi gw memenuhi syarat tukeran kado:

1. Tumbler/Botol Air
Mungkin mainstream banget ya kasi beginian. Tapi menurut gw, tetep aja bakal berguna. Gw beli tumbler s*tarbucks yang bs customize biar sedikit beda. Kalo ga suka sama design nya pun bisa diganti lagi sendiri dengan design yang disuka.


2. Tempat Alat Tulis
Ini yang gw dapet dan yang gw rasa berguna dan bagus kok buat kasi suasana baru di meja kantor.

3. Bantal
Entah itu bantal biasa yang persegi tok ataupun bantal leher, ini berguna banget buat tidur di kantor pas istirahat.

4. Plain Board
Ini yang dibeli cici gw buat tukeran kado natalnya, gw pikir sih ga guna tapi dia bilang jadi rebutan karena tuker kadonya berlaku curi-mencuri kado. Bisa buat reminder ataupun decoration di meja kantor atau rumah. Toko nya ada di CP, mungkin aja ada yang berminat barang-barang fancy *promo ga dibayar* *bukan yang punya toko juga*. Hehehe


5. Flashdisk
Ini juga mainstream banget. Beberapa kali orang pada kembaran dapet flashdisk tapi gapapa menurut gw karena pasti berguna.

Sekian sekilas tukeran kado di tahun ini. Semoga bisa jadi ide buat tahun berikutnya dan ga kapok ikut tukeran kado. Yang penting, kebersamaannya. 

Merry Christmas 2016 and Happy New Year 2017! Time flies. Time is short. No replay. No rewind. So enjoy every moment as it comes.

Kamis, 17 November 2016

Pengalaman (Mau) Lasik di JEC Menteng

Hola. Kamu yang pertama kali mampir ke blog ini karena post ini, pasti lagi frustasi dengan kacamata tebel atau pun udah berencana mau lasik. Sebelom gw ceritain pengalaman lasik, gw curcol dikit ya. hehehe

Gw pun udah muak dengan pake soflens setiap hari dan kacamata tebel yang berat. Dari kelas 2 SD gw udah pake kacamata langsung minus sekitar 2.5. SMP mulai coba-coba pake soflens karena ngerasa nerd pake kacamata tapi sayangnya mata gw juga ada silinder yang ga bisa ke cover sama soflens warna-warni yang bikin gahoels itu. SMA baru lah gw tau ada soflens bening yang bisa cover silinder juga. Ya lumayan lah ya walaupun awal-awal ada mesti pesen dulu sekitar 1 bulan baru jadi dan harganya ga murah. Belakangan soflens yang gw pake, udah berjamur sebelum masa pakainya habis. Tekat pengen lasik pelan-pelan muncul dan gw mulai cari tau. Ditambah lagi liat Kevin Anggara sama istrinya Ernest Prakasa lasik dan bilang ngesel kenapa ga lasik dari dulu. Makin mupeng jadinya.

Gw pun mampir ke web JEC buat cari tau harga dan dokternya. Selain itu gw sampe chat via WA dan telepon buat cari info yang lebih jelas. Syarat udah gw penuhi (melepas soflens 14 hari) dan gw pun berangkat ke JEC dengan memilih dr. Yunia Irawati karena gw hanya mencari jadwal dokter yang cocok. Sederhana banget ya, tapi mau gimana juga namanya juga orang kerja. Cuti juga terbatas. Mudah-mudahan ini pilihan tepat.

Dr Ira praktek setiap Sabtu (9.00-14.00), Senin, Kamis (17.00-20.00), Selasa (17.00-19.30). Sebelum lasik, harus melalui test pra-lasik. Pertama ke ruang BDR (basic Diagnosis Room) di mana dilakukan pemeriksaan awal seperti di optik. Melihat gambar pada mesin, lalu ada tiupan angin, membaca huruf dan angka serta melihat kesimbangan war
Alat periksa di BDR

Setelah itu ke ruangan CDC (Comprehensive Diagnosis Center), test biometri (topografi mata), mengukur ketebalan kornea dengan melihat cahaya biru pada mesin (allegro oculyzer), Diberi obat tetes dan menunggu selama sekitar 15 menit untuk foto bola mata 8 posisi. Ini kaya difoto pake flash tapi di bola mata. Silau banget. Setelah selesai disini, gw dirujuk ke dokter retina untuk melihat apakah retina dalam keadaan baik (ada sobek/tidak). Saat periksa pra-lasik ga sakit tapi sebaiknya ga nyetir sendiri karena pulangnya bakal kaya masih sisa-sisa silau dan burem efek dari obat tetes.
Alat Test Biometri
Hasil Foto Bola Mata 8 Posisi

Pada hari test itu, gw ketinggalan melakukan test streak retinoscopy yaitu seperti mata disenter dan pemeriksa mencari ukuran minus sdan silinder yang bener-bener sesuai dengan keadaan mata gw *kalo ga salah*.

Biaya pra-lasik ini menghabiskan sekitar 3 juta *kekepin dompet*.

Pertemuan berikutnya gw melakukan pemeriksaan awal (check minus dan silinder) lagi dan menghabiskan 200 ribu karena konsultasi dokter free *lumayan banget sih ini*.

Dan hasilnyaaa gw ga bisa lasik saudara-saudara*garuk-garuk tanah*. Lumayan sedih tapi yaudahlah. Dokter bilang, ketebalan kornea gw tidak cukup untuk minus setinggi gw. Fyi, ketebalan kornea normal 500 sedangkan gw 480 dan 490 dengan minus sekitar 9 dan silinder 3.5. Kalaupun tetep mau lasik, lasiknya ada khusus gitu dan kira-kira akan menyisakan minus 4. Gw ga rela sih nebar duit 30 jutaan buat minus yang masih bersisa segitu banyak dan dokter pun tidak menyarankan lasik.

Lalu apa yang disarankan dr. Ira? Dr. Ira menyarankan buat meminta second opinion ke dr. Johan Hutahuruk yang spesialis di bidang kornea untuk tanam lensa. Saat itu pun, gw ngambang. Ga tau tanam lensa itu kaya apa dan gw rasa lebih menakutkan lagi daripada lasik.

Kemungkinan minggu depan gw baru mau konsultasi ke dr. Johan. Semangat buat kalian yang lagi cari info lasik! Semoga test-nya lolos dan lasiknya lancar. Feel free to ask mengenai test pra-lasik ya. :D

Update: Akhirnya gw memutuskan buat ga pergi dulu buat minta second opinian. Masih belom siap mental, biaya, ketidaknyamanan kalo at the end gw mesti tanem lensa. Hasil baca-baca dari pengalaman tanam lensa, bisa ada resiko mata ga nyaman dan pekerjaan gw ga memungkinkan. Secara seharian liat laptop. hehehe

Sabtu, 16 Juli 2016

Lulus Probation

Terakhir nge-blog waktu baru dapet kerjaan dan dua hari lalu gw dinyatakan lulus probation. Artinya udah 3 bulan-an ga nge-blog cuuy. Bagaimana bekerja? *nanya sendiri saking ga ada yang nanyain*

So far so good. Mulai nyaman dengan proses adaptasi yang gw jalani. Dari sisi kerjaan, gw masih bisa ngikutin dengan sistem kerja yang ada walaupun disertai kekurangan gw untuk mengingat segala sesuatu yang detail. Dikerjain di bulan ini, ya di bulan depan gw udah lupa lagi. Super sorry buat temen gw yang mesti ngajarin berulang-ulang.

Udah beberapa bulan ini berenti ngajar. Lumayan bosen ya kerja itu. Jadwalnya terlalu teratur. Pagi dateng ke kantor, kalo ada kerjaan dikerjain kalo lagi ga ada ya nganggur-nganggur dengan penuh kewaspadaan jari di ALT+TAB *hayo yang langsung paham, jari lu juga sering dii ALT+TAB ya* karena mungkin aja atasan tiba-tiba ngeloyor di sekitar tanpa kita sadar. Terus udah jam pulang, nanya dulu masih ada yang dikerjain ga. Kalo ada ya lembur, kalo ga ada bisa pulang ga terlalu malem tapi tetep macet-macetan di jalan. *berasa ga bersyukur gitu*. Selain itu, yang ditemuin juga itu-itu aja tapi cupu-nya, udah 3 bulan gw belom hapal nama 1 divisi padahal cuma sekitar 50 orang. Perasaan waktu ngajar di kelas gw bisa ngapal nama 1 kelas sekitar 1 bulan.

Jujur aja ga mudah ketika gw harus menghadapi orang-orang baru. Secara gw bukan orang yang gampang deket sama orang. Kalo ketemunya sama pendiem, gw bisa lebih diem sehingga ga ada topik. Kalo ketemu orang bawel dan gw ikutan bawel, gw takut dikira sok asik. Serba salah lah yang namanya sosialisasi sama orang. Cuma ya dinikmatin aja.

Gw dievaluasi selama 3 bulan ini, 3 hal penting yang menjadi kekurangan gw.
1. Kurang inisiatif. Kalo lagi nganggur katanya gw jarang mau tanya ada yang bisa dibantuin ga ke senior-senior karena menurut manajer gw, ga semua orang mau ngasihin kerjaan kalo ga ditanyain.
2. Kurang teliti. Ada kesalah super dodol waktu gw bikin jurnal udah kaya orang ga pernah belajar akuntansi dan kebetulan banget kerjaan gw di review langsung sama manajer gw. *sedang kurang beruntung sekali*
3. Kurang mau berusaha cari tau dulu sebelum nanya. Jadi waktu awal-awal, jujur aja gw ga begitu paham sama apa yang mesti gw kerjain. Jadi setiap hal yang gw kerjain, gw tanya lagi dan lagi cara ngerjainnya tanpa gw cari tau dulu.

Ya mudah-mudahan bisa semakin diperbaikin lah ya dari segi kemampuan mengingat, sosialisasi dengan rekan kerja, dan evaluasi kekurangan teratasi.

Hal lucu nyaaaa, manajer gw sodaraan sama temen main gw di SMA. It's a small world.

Jumat, 13 Mei 2016

Sesederhana Meminta Maaf

Saya lagi perihatin banget nih. Bapak-bapak, udah punya umur yang cukup tapi setelah nyerempet mobil orang ga bisa minta maaf secara tulus. Bapaknya minta maaf sih dengan terpaksa dan embel-embel saya ga mau ganti setelah saya teriakin, "susah banget sih pak minta maaf".

Kalo yang tua begitu aja ga bisa belajar buat mengakui kesalahannya dan minta maaf gimana kelakuan anaknya. Saya jadi ngerti kenapa pentingnya ngajarin anak sejak dini mengenai 3 magic words: please, thank you, and sorry

Baru aja mobil saya diserempet sama mobil seorang bapa-bapa ber plat B 308 GH yang ngaku nya jalan lurus , tapi motong jalan saya tanpa pake sen dan nyalahin saya. Siapa tau ada keluarganya yang baca ya. 

Soal mobil lecet sih sebenernya udah biasa di Jakarta. Malah kalo menurut saya, kalo mobil ga mau lecet ya jangan dipake atau sekalian dikarungin aja mobilnya. Yang saya permasalahan hanya soal meminta maaf. Mungkin saya ber3 di mobil, dan bapa sendirian di mobil tapi kebenaran bukan soal kuantitas orang pak. Saya sendiri cukup objektif dan sadar ketika saya salah saya pasti ketakutan dan saya tau harus meminta maaf. Sayangnya kali ini saya yakin benar dan belom buta kalo saya jalannya lurus. Kenapa sih mesti ga sabar. Selisih 1 mobil ga bikin kamu lebih cepet sampe kok. Pake motong jalan orang sampe begitunya. 

Saya ga mood sama sekali sih nulis tentang permasalah ini. Intinya saya cuma mau ingetin diri saya sendiri atau pun temen-temen yang baca, ketika melakukan kesalahan yang perlu dilakuin hanya sesederhana meminta maaf kok. Ga perlu gengsi atau ketakutan dimintain ganti rugi karna ga semua hal bisa dibayar dengan uang. Walaupun orang yang ditabrak pasti ngenes dengan kerugian yang ada, cuma saya yakin ketika langsung minta maaf duluan si korban hatinya lebih adem dan sisanya lebih bisa dibicarakan dengan baik-baik.






Jumat, 15 April 2016

Graduation Day!

14/04/2016

Yeaayy officially graduated! 

Terpatahkan mitos 'gampang masuk susah keluar dari kampus'. 3.5 tahun penuh perjuangan, saya berusaha melakukan yang paling baik dari yang saya bisa. Bersyukur buat semua yang mendukung, mendoakan, membantu saya selama masa perkuliahan ini.

Next, biarlah foto yang menunujukkan kabahagiaan di hari wisuda. Ga banyak, di sana super padat manusia, saya ga banyak ketemu temen seangkatan, entah di spot mana pada ngumpul. 
My name a little bit expanded into Marcella, S.E
I just wanna make them proud.
Dad would be proud of you, Mom!
2016 Graduates, see you on the top!
High School Never Ends! Thank you for coming guys
My Best College Squad
It's a day to start again another beginning. Work Life! 💪

Senin, 04 April 2016

God's Plan Never Fails: Right Time and Right Place

18 Maret 2016

Sedih adalah ketika yang kamu udah ngarep banget tapi semua berjalan jauh dari harapan kamu. Mungkin ini bukan kali pertama saya gagal, tapi rasa kecewa setiap kali gagal tetap aja ada. Bingung ya saya gagal apa? *anggep aja jawab iya* Saya ditolak di recruitment yang kemarin saya ceritakan. Mereka mereview lebih awal dari yang dijanjikan.

Setelah saya ingat-inget setiap perjalanan saya, memang perjalanan yang saya lalui jarang berjalan mulus. Waktu SMA, ketika temen-temen saya yang lainnya bisa merasakan kemenangan di lomba pertama mereka, saya harus melalui 3-4 lomba dengan kekalahan baru bisa merasakan kemenangan. Waktu kemarin skripsi, saya hampir menunda sidang karena gagal lulus test toefl. Dan saat mencari kerja pun, saya masih harus merasakan paitnya ditolak.

Apakah saya harus selalu merasakan kegagalan terlebih dahulu? Mungkin tidak, tapi yang pasti adalah dengan adanya kegagalan memaksa saya untuk belajar menerima rencana Tuhan. Saya boleh saja berharap setinggi langit, membuat rencana sedemikian rupa, tapi ketika Tuhan bilang 'tidak', saya harus sadar, 'siapalah saya sampai berani mengatur Tuhan?'


Saya mencoba menerima dan menyadari bahwa Tuhan selalu memiliki rencana yang baik. Bisa jadi menurut Tuhan, bukan saat ini atau juga di sini tempat yang baik untuk saya.

"Whenever you don't understand what's happening in your life, just close your eyes, take a deep breath and say GOD, I KNOW THIS IS YOUR PLAN, JUST HELP ME THROUGH IT"

Update: 4 April 2016
Saya sengaja banget pending postingan ini sampe kebukti benar Tuhan punya rencana yang lebih baik. Dengan begitu cepatnya Tuhan ganti kekecewaan saya menjadi rasa syukur. Saya udah dapet kerjaan! *yeay*

Kalo aja saya lolos tes tertulis di perusahaan yang saya mau, saya ga begitu yakin hasil test saya akan dikasih ke perusahaan ini. Buktinya, temen saya yang lolos test tertulis tapi ga lolos interview, mereka ga dihubungin sama perusahaan ini. Selalu ada hal baik disetiap kegagalan ternyata.

Bukan di tempat yang awalnya saya pengenin, tapi satu pemilik dengan perusahaan itu. Bukan bidang pekerjaan yang awalnya saya targetkan, tapi masih di satu lingkup pekerjaan. Bukan rencana saya yang jadi, tapi rencana Tuhan selalu baik. Imani dan amini :)

Semangat jobseeker!